Belajar Kegagalan dan Empati dari Kisah Hidup J.K. Rowling.

Allah SWT berfirman:

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلٰوةِ  ۚ  إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصّٰبِرِينَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan sholat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar.”
(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 153)

Nama Joanne Kathleen Rowling atau J.K. Rowling pasti sudah tak asing lagi di telingamu. Wanita berkebangsaan Inggris ini adalah penulis dari seri novel Harry Potter yang sangat populer. Buku terakhir seri tersebut, Harry Potter and the Deathly Hallows, terjual lebih dari 15 juta kopi dalam waktu 24 jam saja, menjadikannya novel fiksi dengan penjualan tercepat sepanjang sejarah.

image

J.K. Rowling penulis buku Harry Potter

Forbes menaksir aset kekayaan J.K. Rowling telah mencapai US$650 juta, alias sekitar Rp8,8 triliun pada tahun 2017. Rowling adalah salah satu wanita paling berpengaruh, sekaligus penulis paling sukses di Inggris Raya, dan diidolakan oleh ratusan juta penggemar dari seluruh dunia.
Tahukah kamu bahwa sebelum seri Harry Potter meledak di pasaran, hidup Rowling bisa dibilang termasuk menyedihkan? Dalam upacara wisuda Harvard University tahun 2008, J.K. Rowling menceritakan kisahnya di masa lalu. Bagaimana kegagalan memberinya pelajaran, pentingnya imajinasi, serta apa harta yang paling berharga dalam hidup kita. Simak di bawah.

Menyalahkan orang tua itu ada batasnya

Orang tua J.K. Rowling berasal dari keluarga miskin, dan keduanya sama-sama tidak memiliki pendidikan tinggi. Rowling sendiri sejak kecil sudah ingin menjadi penulis novel, namun orang tuanya lebih ingin ia masuk jurusan pendidikan yang “normal”. Bagi mereka, minat menulis sang anak hanya hobi yang tidak bisa dijadikan mata pencaharian.
Pada dasarnya orang tua Rowling hanya tidak ingin anak mereka jatuh miskin. Kemiskinan mendatangkan banyak hal buruk, termasuk rasa takut, stres, hingga depresi. Kemiskinan menjadikan hidup kita susah, bahkan hina. Seseorang yang berhasil melampauinya boleh besar kepala, kemiskinan itu sendiri bukanlah hal yang membanggakan.
Andai Rowling mengikuti keinginan orang tua, kita tidak akan mengenal sekolah sihir yang bernama Hogwarts. Tapi ia memaklumi pola pikir orang tuanya tersebut. Lagi pula, menyalahkan orang tua atas kehidupan kita yang salah jalan itu hanya bisa kita lakukan sampai batas umur tertentu.
Ketika kita sudah cukup dewasa, kita bertanggung jawab menentukan jalan hidup sendiri.

Bill Gates, “Bila kamu terlahir miskin, itu bukan kesalahanmu. Tapi bila kamu mati dalam keadaan miskin, itu kesalahanmu sendiri.”

Kekuatan dapat muncul dari kegagalan

Orang dewasa muda, dalam rentang usia 20-30 tahun, sering kali mengalami apa yang disebut sebagai quarter-life crisis. Ini adalah masa krisis yang muncul akibat transisi kehidupan dari usia muda menjadi orang dewasa. Masa ini adalah masa yang penuh keraguan, stres, dan rasa takut karena mereka bingung bagaimana caranya menjadi orang dewasa yang benar.
Bila kamu termasuk salah satu orang yang dihantui oleh rasa takut itu, maka kamu bisa belajar dari J.K. Rowling. Pada usia 28 tahun, Rowling adalah orang gagal. Tidak hanya gagal, ia bahkan menyebut dirinya sebagai “orang paling gagal yang ia kenal”.

Bagaimana tidak? Ia baru saja bercerai dari pernikahan yang hanya bertahan selama setahun. Ia tidak punya pekerjaan, dan harus membesarkan anak perempuan yang masih bayi. Tujuh tahun setelah lulus kuliah, Rowling begitu miskin sampai-sampai hanya bisa hidup dengan mengandalkan santunan dari pemerintah.
Gagal itu tidak menyenangkan, tapi dari sana Rowling justru mendapat kekuatan. Ia sadar, meskipun ia telah begitu gagal sampai tidak punya apa-apa lagi, ia masih bisa hidup. Justru karena ia tidak punya apa-apa, ia bisa fokus pada satu hal yang benar-benar penting dalam hidupnya: menulis. Di atas puing-puing hidupnya yang baru saja hancur, Rowling membangun fondasi yang kokoh untuk sebuah kehidupan baru.
Ketika kamu belum gagal, pikiranmu dihantui oleh bayangan akan betapa buruknya kegagalan itu. Tapi justru saat kamu sudah gagal, kamu akan tahu betapa dirimu ternyata lebih kuat dari yang kamu bayangkan. Ketika kamu menyadari hal ini, semua rasa takutmu akan hilang, sehingga kamu bisa mencurahkan seluruh energi hingga batas maksimal.

Imajinasi menumbuhkan empati

J.K. Rowling berkata bahwa hal yang membedakan manusia dari makhluk-makhluk lainnya di muka bumi adalah manusia punya kemampuan untuk belajar dan memahami sesuatu tanpa harus mengalaminya langsung. Dengan kata lain, kemampuan berimajinasi. Imajinasi bukan hanya tentang membayangkan kisah fantasi, tapi juga punya dampak besar di dunia nyata.
Imajinasi adalah kekuatan, dan dapat menjadi sesuatu yang baik atau buruk tergantung dari pemiliknya. Seseorang dapat menggunakan imajinasi untuk menumbuhkan rasa empati, atau untuk memanipulasi orang lain. Kita bertanggung jawab menggunakan imajinasi dengan cara yang baik, apalagi bila kita memiliki kedudukan tinggi di masyarakat.
Mungkin kamu adalah sarjana yang punya pengaruh di dunia akademik, atau pejabat yang bisa mempengaruhi keputusan pemerintah. Status serta pengaruh seperti ini seharusnya kamu manfaatkan untuk membuat kehidupan orang lain jadi lebih baik. Tidak perlu ilmu sihir seperti Harry Potter, cukup dengan imajinasi.

Gunakan imajinasi untuk menempatkan dirimu di posisi orang lain. Bayangkan apa yang bisa kamu lakukan untuk mengubah dunia menjadi lebih baik. Angkat suaramu untuk mewakili mereka yang tak didengar, dan pasang badanmu untuk melindungi mereka yang lemah. Maka kamu akan menjadi manusia yang tidak hanya dicintai diri sendiri dan keluarga, tapi juga ribuan bahkan mungkin jutaan orang yang hidupnya telah kamu ubah.

Yang lebih berharga daripada harta

Ketika sedang berada dalam titik terendah hidupnya, ada satu hal penting yang menyokong Rowling, yang menurutnya memiliki nilai “lebih berharga daripada batu permata”. Hal itu adalah persahabatan. Teman yang dikenal Rowling semasa kuliahnya, di kemudian hari menjadi sahabat seumur hidup yang tak tergantikan.
Ketika kamu dan teman-temanmu sudah melewati pengalaman hidup bersama-sama, kalian akan terhubung oleh sebuah ikatan yang sangat erat. Sahabat adalah tempat di mana kamu bisa meminta pertolongan di saat sulit, berbagi di saat bahagia, bahkan mungkin lebih dekat daripada keluarga.
Memiliki sahabat adalah salah satu hal yang dapat membuat hidup kita lebih bermakna. Seperti yang dikatakan oleh filsuf Romawi kuno, Lucius Annaeus Seneca, “Hidup itu bagaikan sebuah cerita. Yang penting bukanlah seberapa panjang, tapi seberapa bagusnya.” Semoga kisah hidup J.K. Rowling ini dapat memberi kita pelajaran dan mengubah hidup kita menjadi lebih baik lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s