Berterima kasih dalam Islam

BELAJAR BAHASA ARAB : JAZAKALLAH, JAZAKUMULLAH, JAZAKILLAH, JAZAKUNALLAH, JAZAKAMALLAH

Dari Usamah bin Zaid R.A Nabi Muhamad SAW bersabda :
“Barangsiapa yang diberikan satu perbuatan kebaikan kepadanya lalu dia membalasnya dengan mengatakan “jazaakallah khairon(semoga Allah membalasmu dengan segala kebaikan), maka sungguh hal itu telah mencukupi dalam menyatakan rasa syukurnya.” (HR.At-Tirmidzi (2035), An-Nasaai dalam Al-kubra (6/53), Al-Maqdisi dalam Al-mukhtarah: 4/1321, Ibnu Hibban: 3413, Al-Bazzar dalam musnadnya:7/54. Hadits ini dishahihkan Al-Albani dalam shahih Tirmidzi).

Jazakallah Khoir (bahasa Arab: جزاك الله خيرا) adalah istilah syariah dan ekspresi Islam makna syukur. “Semoga Allâh membalas Anda [dengan] kebaikan” Meskipun kata umum dalam bahasa Arab untuk terima kasih adalah shukran (شكرا), jazakallahu khairan sering sekali digunakan oleh umat Islam dengan keyakinan bahwa seseorang tidak akan dapat memenuhinya kecuali atas izin Allâh.
Seringkali kita salah dalam melafadzkan rasa syukur ini. Kesalahan yang harus diperbaiki pada umumnya adalah kita selalu menggunakan kata Jazakallah Khoir untuk setiap orang, terlepas dari laki-laki atau wanita jenis kelaminnya baik tunggal maupun jamak.Perlu kita ketahui bahwa dalam kaedah bahasa Arab Ungkapan Jazakallah Khoir dimaksudkan untuk mengungkapkan rasa berterima kasih atau bersyukur diperuntukan hanya untuk seseorang tunggal laki-laki & jaza Killah Khoir ditujukan untuk wanita tunggal.
Demikian pula ada bentuk frase yang berbeda u jamak (banyak orang) dari laki-laki atau wanita. Keterangan berikut insya Allah akan membantu kita untuk memahami frase yang benar dalam pengucapannya dapat dibagi menjadi;
Untuk Kamu Laki-laki Tunggal (ك-Ka) :
جَزَا كَ الله خَيْرًا كَثِيْرًا
“Jaza-Kallah Khairan Katsiiraa”

Artinya : “Semoga Allah Membelas-mu dengan kebaikan yang Banyak, جَزَ Jazaa = semoga memberi, menambah, membalas, كَ ka = engkau (lelaki tunggal), اللهُ Allah = Allah. Jazakallah (جَزَا كَ الله) artinya “semoga Allah akan memberi, menambahkan, membalasmu”, ini digunakan sebagai ungkapan rasa syukur ucapan terima kasih atas kebaikan seseorang dan sekaligus sebagai sebuah do’a semoga Allah akan membalas kebaikannya (laki-laki, tunggal).
Untuk Kamu wanita Tunggal- (ك-ki) :
جَزَا ك الله خَيْرًا كَثِيْرًا
“Jaza-Killah Khairan katsiiraa”

Artinya : “Semoga Allah membalas-mu dengan kebaikan yang banyak”, جَزَ Jazaa = semoga memberi, menambah, membalas, ك ki = engkau (wanita tunggal), اللهُ Allah = Allah. Jazakillah (جَزَا ك الله) artinya “semoga Allah akan memberi/menambah/membalasmu”, ini digunakan sebagai ungkapan rasa syukur ucapan terima kasih atas kebaikan seseorang dan sekaligus sebagai sebuah do’a semoga Allah akan membalas kebaikannya (wanita tunggal / kamu).
Untuk – laki-laki jamak – (كم-kum ) :
جَزَا كُمُ الله خَيْرًا كَثِيْرًا
“Jaza-Kumullah Khairan Katsiiraa”

Artinya : “Semoga Allah Membalas-kalian dgn kebaikan yg banyak”. جَزَ Jazaa = semoga memberi, menambahkan, membalas, كم kum = kalian (jamak), اللهُ Allah = Allah. Jazakumullah (جَزَا كُمُ الله) artinya semoga Allah akan memberi, menambahkan, membalasmu”, ini digunakan sebagai ungkapan rasa syukur ucapan terima kasih atas kebaikan seseorang dan sekaligus sebagai sebuah do’a semoga Allah akan membalas kebaikannya mereka (laki-laki jamak/orang banyak).
Untuk – Perempuan Jamak- (كن-Kun) :
جَزَا كن الله خَيْرًا كَثِيْرًا
“Jaza-Kunallah Khairan Katsiiraa”

Artinya : “Semoga Allah Membalas-kalian dgn kebaikan yg banyak”. جَزَ Jazaa = semoga memberi,menambah /membalas, كن kun = kalian perempuan (jamak), اللهُ Allah = Allah. Jazakunallah (جَزَا كن الله) artinya semoga Allah akan memberi, menambahkan, membalasmu”, ini digunakan sebagai ungkapan rasa syukur ucapan terima kasih atas kebaikan seseorang dan sekaligus sebagai sebuah do’a semoga Allah akan membalas kebaikannya mereka (Perempuan jamak/orang banyak).
Untuk – laki-laki & perempuan jamak – (كم-kam ) :
جَزَا كم الله خَيْرًا كَثِيْرًا
“Jaza-Kamallah Khairan Katsiiraa”

Artinya : “Semoga Allah Membalas-kalian dgn kebaikan yg banyak”. جَزَ Jazaa = semoga memberi, menambahkan, membalas, كم kam = kalian (jamak), اللهُ Allah = Allah. Jazakamallah (جَزَا كم الله) artinya semoga Allah akan memberi, menambahkan, membalasmu”, ini digunakan sebagai ungkapan rasa syukur ucapan terima kasih atas kebaikan seseorang dan sekaligus sebagai sebuah do’a semoga Allah akan membalas kebaikannya mereka (laki-laki & Wanita jamak/orang banyak).
Dan bagaimanakah cara menjawabnya?
Menurut Syaikh Abdul Muhsin al-Abbad al-Badr Yang lebih utama dalam menjawab kalimat yang ini ialah dengan mengulang kalimat tersebut (membalasnya dengan mengatakan : “وجزاكمالله خيرا” atau yang semisalnya. Jika misalnya membalasnya hanya dg ucapan “وإياكم” dan yang semisalnya adalah boleh-boleh saja, namun yang lebih utama adalah membalas dengan mengulang lafadz doa tersebut.
Apakah ada dalil yang menyebutkan bahwa membalasnya (ucapan jazakallohu khoiron) adalah dengan ucapan “wa iyyakum”?
Beliau menjawab:
“Tidak ada dalilnya, namun sepantasnya dia juga mengatakan “wa jazakallohu khoiron” (dan semoga Allah juga membalasmu dengan kebaikan), yaitu didoakan sebagaimana dia mendoakan, dan seandainya ia mengucapkan semisal “wa iyyakum” (mengikuti) atas ucapan “Jazakum”, yakni ucapan “wa iyyakum” bermakna “sebagaimana kami mendapat kebaikan, semoga kalian juga”.

Disadur dari : https://sengketahati.blogspot.com/2013/09/jazakallah-khairan-katsiran-katsiira.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s