Malam ke 27 Ramadhan, Siapkan Diri Menggapai Lailatul Qadar.

image

Dpa memperbaiki urusan

Malam ini (malam Jum’at) adalah malam ke 27 dari Ramadhan. Sejumlah riwayat menunjukkan bahwa lailatul Qadar ada pada malam tersebut. Sehingga sejumlah ulama – seperti Ubay bin Ka’ab- berani memastikan bahwa Lailatul Qadar itu malam ke 27 dari bulan suci Ramadhan.

Beliau berkata:”Demi Allah, sunguh aku mengetahuinya dan kebanyakan pengetahuanku bahwa dia adalah malam yang Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam perintahkan kami untuk bangun (shalat) padanya, yaitu malam ke 27.” (HR. Muslim, no. 762)

Dalam hadits dari Mu’awiyah bin Abi Sufyan, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda tentang Lailatul Qadar,

لَيْلَةُ الْقَدْرِ لَيْلَةُ سَبْعٍ وَعِشْرِينَ

“Lailatul Qadar adalah malam ke dua puluh tujuh.” (HR. Abu Dawud)

Diakui terdapat beberapa riwayat lain yang menerangkan lebih luas, Lailatul Qadar ada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan, berdasarkan hadits ‘Asiyah Radhiyallahu ‘Anha, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:

تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

“Carilah Lailatul Qadar pada sepuluh hari terakhir dari Ramadhan.” (Muttafaq ‘alaih)

Dari sepuluh hari terakhir itu, mayoritas ulama mengerucutkan pendapatnya pada malam-malam ganjilnya. Hal ini berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam,

تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِي الْوِتْرِ مِنْ الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

“Carilah Lailatul Qadar pada malam ganjil di sepuluh hari terakhir dari Ramadhan.” (HR. Al-Bukhari)

Dari adanya beberapa riwayat tentangnya, Syaikh Shafiyyurrahman Al-Mubarakfuri dalam Ithaf al-Kiram (Ta’liq atas Bulughul Maram) hal 197, mengatakan, “Pendapat yang paling rajih dan paling kuat dalilnya adalah ia berada pada malam ganjil di sepuluh hari terakhir. Ia bisa berpindah-pindah, terkadang di malam ke 21, terkadang pada malam ke 23, terkadang pada malam ke 25, terkadang pada malam ke 27, dan terkadang pada malam ke 29.

Adapun penetapan terhadap beberapa malam secara pasti, sebagaimana yang terdapat dalam hadits ini (hadits Mu’awiyah bin Abi Sufyan), ia di malam ke 27, dan sebagaimana dalam beberapa hadits lain, ia berada di malam 21 dan 23, maka itu pada tahun tertentu, tidak pada setiap tahun. Tetapi perkiraan orang yang meyakininya itu berlaku selamanya, maka itu pendapat mereka sesuai dengan perkiraan mereka. Dan terjadi perbedaan pendapat yang banyak dalam penetapannya.”

Dari bahasan ini maka hendaknya seorang muslim yang menginginkan kemuliaan di sisi al-Rahman meningkatkan kesungguhannya dalam ibadah dan ketaatan pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan. Kesungguhannya tersebut semakin meningkat pada malam-malam ganjilnya. Kesungguhannya itu semakin kuat dan berada pada titik puncaknya saat seseorang berada di malam 27-nya. Wallahu A’lam. [PurWD/voa-islam.com] 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s